Sudi-sudilah klik kat sini

Rabu, Mei 27, 2009

Kisah Lama

Teringat tentang kisah lama yang terjadi pada diri aku beberapa tahun yang lepas. Masa itu aku berkursus di bandar Kota Bharu, Kelantan. Biasalah zaman sekarang kalau kursus mesti kat Hotel. Hotel yang kami menginap tu terletak ditengah-tengah bandar Kota Bharu. Kisahnya bermula begini, pada satu pagi aku teringin nak minum di luar daripada tempat kursus (minum kat gerai). Jadi dalam pukul sepuluh pagi time rehat aku pun mulalah mencari gerai untuk menikmati kudapan yang lain sedikit dari yang disediakan oleh hotel.

Selepas berjalan dalam 1 kilometer terjumpalah satu kedai yang menjual roti tempayan, kalau tak salah kedai ini di belakang Hospital. Aku pun duduk dan memesan sekeping roti dan minuman. Kakak yang menjual roti tu tanya nak kuah apa. Aku tanya ada kuah apa? katanya ada daging kijang dan ayam. Wah hebat sungguh kedai ini ada daging kijang. Aku kata bagi satu le kuah daging kijang tu. Merasa juga aku makan daging kijang hari ini.

Sambil menjamah roti tempayan dicicah dengan daging kijang, aku mula terfikir nanti balik boleh le bagitau kawan-kawan yang lain bahawa hari ni aku telah merasa daging kijang. Mesti bangga dapat rasa daging kijang di negeri Cik Siti Wan Kembang.

Habis makan akupun bayar, semuanya tak sampai pun RM5.00, murah juga makanan kat negeri Kelantan ni. Aku terfikir mungkin juga daging ini di Import dari Thailand kot. Memang ramai sebelum ni menyatakan yang harga barangan kat sini murah. Aku pun segeralah beredar dan tidak sabar untuk mewar-warkan kepada kekawan yang lain untuk segera menyerbu kedai special yang menjual roti tempayan dan daging kijang.

Bila je sampai semula ke tempat berkursus (hotel) aku pun segeralah menyampaikan berita gembira kepada kekawan yang lain dengan penuh megah dan bangga sekali yang aku hari ini merasa daging kijang. Setelah menerangkan lokasi kedai berkenaan dengan lakaran pelan agar tidak ada yang sesat dan kempunan merasa daging kijang. Ramailah diantara kekawan yang bersetuju untuk bergerak kesana pada masa makan tengahari nanti, lagipun makanan kat hotel sama saja menunya setiap hari.

Pukul dua petang bila nak mula sesi petang datang beberapa orang kawan menyerbu aku dengan muka yang marah ada yang ketawa pun ada. "Woi!!! Taher bukan daging kijang lah, itu daging cincang. Rupa-rupanya kakak tu tadi sebut daging cincang dalam loghat kelantan dan aku ingatkan daging kijang. Bunyinya hampir sama.

Itulah satu pengalaman yang dapat aku kongsikan. Apa yang aku pelajari dari pengalaman ini ialah kita hendaklah menjadi seorang pendengar yang baik. Terutama sekali dalam tugas akusebagai seorang pengajar aku harus mendengar apa yang diperkatakan oleh pelajar sehingga habis barulah boleh aku memberikan cadangan ataupun apa-apa keputusan kepada mereka. Kita tidak boleh anggap kita tahu semuanya, bila pelajar datang menceritkan masalah atau apa-apa sahaja perkara, dengar dahulu hingga habis apa yang diperkatakan, jangan terus potong saja dan kata "oo saya tau tu".

2 ulasan:

adanz berkata...

best ar kalu dapat bercuti kat kelantan.... perut xdan nak lapo... kenyang manjang, ada je dalam pale nak makan apa2....

cik farah berkata...

hoh kedai tu?

saya pn suke g kt situ. cube r rasa kari kambing die. perghhh!!

sy slalu g bekfes kt kdai roti tempayan makcik tu kalau bos xde sbb bile dh kt situ mau dlm sejam gak baru balik heheh